recent posts

banner image

Bukittinggi – Martabak Kaka, Kesejatian Cita Rasa Empat Generasi

Dari seporsi martabak terkandung cerita tentang pertemuan budaya, keramahan penduduk, juga kesetiaan menjaga cita rasa dari generasi ke generasi.



Langit beranjak gelap, saat saya memasuki lagi Kota Bukittinggi. Dari Jam Gadang, Langkah menuju jalan menurun yang diapit oleh jajaran penginapan. Pilihan menyurusi  jalan yang disebut Kampung China ini memang bukan tanpa tujuan. Ditemani perut yang keroncongan, saya mencari Martabak Kaka, martabak telur paling legendaris di Bukittinggi.

Tak lama berjalan, setelah melewati rumah makan padang yang ramai, dan gardu listrik yang dijaga anjing Labrador, saya menemui jalan bercabang tiga. Tak disangka, pada pertigaan inilah Martabak Kaka berada. Warung sederhana yang dari luar tampak biasa saja, seperti kalah bersinar dibanding gerobak sate padang dan martabak kubang yang berbaris di halaman depannya. Namun, ketika saya benar di ambang pintu, diri serasa ditarik pusaran waktu. Dilengkapi dengan meja dan kursi kayu berwarna coklat kehitaman, serta sepanjang dinding dihiasi foto-foto hitam putih yang merekam kehidupan Bukittinggi sebelum masa kemerdekaan. Suasana klasik ini dipercantik lemari kaca kuno yang memamerkan gelas-gelas kaca di dalamnya. Pencahayaan yang agak redup menambah apik suasana.

Kami melihat daftar menu, harganya cukup terjangkau, Martabak dengan isi kambing dibanderol seharga Rp.16000 sedangkan martabak dengan isi daging ayam lebih murah dua ribu. Untuk tahu bedanya dan untuk membahagiakan perut yang berduka, maka saya pesan dua-duanya. Warung ini menawarkan banyak varian minuman, tapi saya memilih teh tarik yang juga banyak dipesan oleh pengunjung lain.

“Local knows best” itulah yang selalu saya percayai, setelah sejenak berbincang dengan pengunjung lain yang ternyata penduduk lokal, saya jadi makin yakin martabak ini memang terfavorit di Bukittinggi. Mereka menghabiskan waktu senggang untuk minum kopi dan mengudap martabak sambil mencari teman ngobrol di sini. Konsep yang mirip Kopi Tiam di beberapa daerah seperti Bangka dan Singkawang. “Waktu kecil ayah sering membawa saya ke sini” ujar Zoel, pemuda berusia 30 tahun yang lahir di Bukittinggi, “sekarang setiap saya pulang ke sini, tempat ini pasti saya kunjungi” pungkasnya.

“Martabak yang berdiri sejak tahun 1923 ini tidak pernah berubah rasanya sampai sekarang” Ujar Pak Lala, pria paruh baya dengan mata kecil dan rambut gondrong  yang mengaku sering jadi guide wisman. Dari Martabak Kaka, bisa diambil kesimpulan bahwa kota ini sudah menjadi melting pot budaya suku pendatang dan suku Minang, sebagai penduduk asli. Warung ini sekarang dikelola oleh generasi ke empat, leluhur mereka berasal dari daerah India yang sekarang jadi negara Pakistan.

Tak lama, datang dua porsi martabak yang saya pesan. Disajikan dengan kuah cuka pedas, martabak yang saat datang masih mengepulkan asap ini benar-benar memikat lidah. Telurnya matang sempurna tapi sayurannya masih terasa renyah, dagingnya juga beraroma kari. Dalam satu gigitan saja saya mendapat rasa yang begitu kaya. Rasanya pas, tidak berlebihan, sehingga walau saya melahap habis dua porsi, tidak terasa neg di mulut. Martabak Kaka juga mengizinkan kita membawa minuman dari luar, banyak pengunjung yang memesan es camcau jeruk nipis dari penjual kaki lima di muka warung ini.


Dari Seporsi Martabak Kaka, saya belajar bahwa keterbukaan terhadap budaya baru bukan menghilangkan budaya lama, malah memperkayanya. Seperti Martabak Kaka yang memperkaya pilhan Kuliner Bukittinggi yang sejak lama melegenda.


Bukittinggi – Martabak Kaka, Kesejatian Cita Rasa Empat Generasi Bukittinggi – Martabak Kaka, Kesejatian Cita Rasa Empat Generasi Reviewed by agustinriosteris on 19:39 Rating: 5

3 comments:

  1. tulisanmu bikin aku serasa benar-benar ikut dalam perjalanan ke martabak kaka itu. :) ikut menyusuri kampung china, disalak anjing labrador, ngobrol-ngobrol dengan pelanggan warung...

    ReplyDelete
  2. Kenapa gw jadi baca2in postingan tentang makanan pas lg puasa gini yaaaa? Ngiler pengen martabak huhuhuuu

    ReplyDelete
  3. haduuuh...jadi kepingin deh siang gini makan martabak~~
    btw bahasa tulisannya asyik bang :)

    my blog http://reymaulana.blogspot.com

    ReplyDelete

Powered by Blogger.